Dunia Islam

Migrasi Yahudi Ke Palestina Berdasarkan Dokumen Ottoman

Yerusalem adalah kota yang dianggap suci bagi ketiga agama monoteistik. Yerusalem, kota yang populer sepanjang sejarah, berada di bawah perlindungan dan pelayanan Turki Utsmani selama 400 tahun. Migrasi sistematis orang Yahudi ke wilayah tersebut dimulai pada akhir abad ke-19. Pada tahun 1896, di bawah kepemimpinan Theodor Herzl, migrasi ini memperoleh dimensi yang berbeda dan Palestina menjadi sasaran utama Zionisme. Nah percakapan seperti apa yang terjadi antara Herzl  dengan Sultan Abdul Hamid II? Tindakan apa yang diambil untuk mencegah imigrasi Yahudi di Kekhilafahan Utsmani?

 

Sumber: https://www.fikriyat.com/galeri/tarih/osmanli-belgeleri-isiginda-filistine-yahudi-gocu/2

 

1 [Pertama]

Setelah tahun 1896, di bawah kepemimpinan Theodor Herzl yang semula adalah seorang jurnalis, mulai dilakukan upaya untuk mempertemukan orang-orang Yahudi yang tersebar di seluruh dunia di Palestina dan mendirikan sebuah negara. Herzl mengidentifikasi tujuan dan metode dasar pada Kongres Zionis yang diselenggarakannya di Swiss pada tahun 1897. Untuk mewujudkan tujuan Zionis, organisasi didirikan dan dana diciptakan di Eropa. Dengan uang yang terkumpul, tanah-tanah luas dibeli dari orang-orang Arab yang tinggal di Palestina ; Ini tidak cukup untuk tujuan utama.

 

2 [Kedua]

Perjanjian Sykes-Picot, yang ditandatangani antara perwakilan Inggris Sir Mark Sykes dan perwakilan Prancis MF George Picot pada tahun 1916, membagi wilayah Ottoman antara Inggris, Prancis dan Rusia.

Dia membayangkan status internasional untuk Palestina. Pada tahun 1917, Menteri Luar Negeri Inggris Arthur James Balfour menyatakan dalam sebuah surat kepada Lord Walter Rothschild, salah satu tokoh penting kampanye Zionis, bahwa ia “mendukung orang-orang Yahudi untuk mendirikan tanah air di Palestina”.

Deklarasi Balfour merupakan tonggak terpenting dalam proses pembentukan Israel . Deklarasi tersebut, yang disiapkan sebagai hasil korespondensi antara Rothschild dan Balfour, bertujuan untuk mempengaruhi diaspora Yahudi, yang diyakini Inggris kuat di Amerika Serikat, yang baru saja bergabung dalam perang.

Menyusul surat yang ditulis dalam rangka kampanye dengan slogan “Pemukiman orang-orang tanpa kewarganegaraan di tanah air tanpa rakyat” , migrasi besar-besaran Yahudi ke tanah bersejarah Palestina dimulai.

 

3 [Ketiga]

Terjadi peningkatan luar biasa dalam jumlah gereja Yahudi di Safed, yang dikenal sebagai kota kastil di utara Palestina.

Pejabat Ottoman menyiapkan laporan untuk menyelidiki alasan peningkatan tersebut dan melaporkan hasilnya. Saat itu, terdapat 7 masjid milik umat Islam di Safed. Ada 3 gereja tua milik orang Yahudi, dan 32 gereja lagi ditambahkan ke dalam jumlah ini. Selain itu, mereka terus membeli tanah baru dan mendedikasikannya untuk gereja.

SAFED MENERIMA MIGRASI UTAMA YAHUDI. Pada paruh pertama abad ke-16, terdapat 6 lingkungan Muslim dan 4 lingkungan Yahudi di Safed. Menurut dokumen bertanggal 1957, jumlah lingkungan Yahudi bertambah menjadi 12. Wilayah ini mulai menerima banyak imigrasi Yahudi dari berbagai belahan Eropa dan Afrika Utara, dan proporsi populasi Yahudi meningkat empat kali lipat.

Pada periode-periode berikutnya, orang-orang Yahudi bermigrasi ke berbagai tempat, khususnya Tesalonika. Pada akhir tahun 1800-an, imigrasi orang Yahudi ke wilayah tersebut meningkat lagi dan orang Yahudi merupakan mayoritas penduduknya.

 

4 [Keempat]

Pada tahun 1850-an, Khilafah Utsmaniyah mengetahui bahwa tanah telah dibeli untuk biara-biara Latin, Yunani, dan Armenia di Yerusalem. Umat Islam dilarang menjual tanah.

Sebuah dokumen disiapkan untuk melaporkan kepada pemerintah pejabat yang tidak memperhatikan larangan ini dan dinyatakan bahwa penjualan semua jenis real estat seperti rumah dan tanah dilarang, dengan keputusan yang ditandatangani oleh anggota majelis negara bagian.

 

5 [Kelima]

Ketika orang asing meningkatkan pembelian tanah mereka, penjualan properti di Ottoman dilarang.

Warga negara asing terus membeli tanah di Palestina dengan berbagai cara. Tindakan diambil untuk mencegah situasi ini dan Esad Efendi ditugaskan untuk mendaftarkan tanah dan real estate di Yerusalem.

 

6 [Keenam]

Gerakan Zionis mengambil tindakan dengan harapan dapat mendirikan koloni Yahudi di Belka Sanjak melalui jurnalis dan diplomat Inggris Monsieur Oliphant, dengan gagasan bahwa mereka bisa mendapatkan tanah dari Utsmaniyah.

Oliphant, seorang Kristen dan mendukung organisasi Zionis untuk pemukiman Yahudi di Palestina melalui karyanya, mengajukan tawaran kepada Utsmaniyah. Sebelum usulan tersebut, telah ditentukan tempat-tempat yang cocok untuk pemukiman Zionis dan memutuskan Belka Sanjak. Mengklaim bahwa masyarakat setempat juga diganggu oleh orang-orang Yahudi, ia menulis teks karyanya kepada Sultan Abdul Hami II sendiri pada tahun 1880.

Dalam dokumen tersebut diusulkan untuk mendirikan koloni Yahudi yang mencakup hampir seluruh Palestina Utara. Usulan ini ditolak oleh parlemen Utsmaniyah pada masa itu, Parlemeni Hâss-1 Vükelâ.

 

7 [Ketujuh]

Usulan lain dari Eropa mengenai masalah ini dibuat oleh diplomat dan jurnalis Polandia Newlinsky.

Pada tahun 1881, Newlinsky menyatakan bahwa mereka akan membantu Kesultanan Utsmaniyah, yang berada dalam situasi keuangan yang sulit, dengan imbalan memberi mereka tanah di Palestina. Selain itu, surat kabar Eropa milik pengusaha Yahudi juga akan memberikan dukungan yang mendukung Kesultanan Utsmaniyah.

Meski Newlinsky berhasil bertemu dengan Sultan Abdulhamid II pada tahun 1896, namun Abdulhamid menentang isu pemukiman Yahudi di Palestina, “dengan tegas” menolak adanya negara Yahudi yang otonom di Palestina.

 

8 [Kedelapan]

Menyadari bahwa mereka tidak dapat memperoleh tanah Utsmaniyah melalui perjanjian, Zionis mencoba mendapatkan tanah tersebut dengan menggunakan tipu daya.

Mereka menyandera tanah orang-orang yang bertani di sekitar Suriah dan meminjamkannya kepada pedagang dan bankir dengan bunga tinggi. Pada tahun 1881, diumumkan bahwa tanah-tanah ini akan diambil alih oleh sebuah bank yang didirikan di Inggris. Dalam peraturan tersebut dinyatakan bahwa jaminan tanah tidak akan diterima tanpa persetujuan pemerintah Ottoman.

 

9 [Kesembilan]

Orang-orang Yahudi meningkatkan aktivitas ekspansionis mereka dari hari ke hari dan membeli sejumlah besar tanah di kota Gaza dan Jaffa.

Tindakan administratif dan militer diperintahkan untuk diambil terhadap aktivitas berbahaya orang-orang Yahudi yang mencoba mengambil alih wilayah tersebut dengan membangun desa-desa modern di sini.

Dalam dekrit yang ditulis pada tahun 1891, salah satu rincian yang ditekankan dalam dokumen tersebut adalah jika imigrasi Yahudi terus berlanjut seperti ini, mereka akan dapat menguasai seluruh Palestina dalam waktu 30 tahun .

 

10 [Kesepuluh]

Migrasi orang Yahudi dari Rusia dan Yunani ke wilayah tersebut meningkat dari hari ke hari; Oleh karena itu, pada tahun 1892 diputuskan untuk tidak memberikan izin tinggal kepada orang Yahudi yang datang untuk menetap di Yerusalem. Selain itu, orang Yahudi yang datang berkunjung tidak bisa tinggal di sini lebih dari sebulan. Dalam dokumen lain, diputuskan untuk mengembalikan orang-orang Yahudi yang datang ke Yerusalem dari Iran ke tanah air mereka, karena warga negara asing dilarang tinggal di Yerusalem.

 

11 [Kesebelas]

Meskipun imigran Yahudi dilarang menetap di Palestina, diketahui bahwa mereka memperoleh tanah karena ketidakhadiran atau toleransi beberapa pejabat atau karena melakukan pembayaran yang tinggi kepada pemilik tanah. Untuk mencegah hal tersebut, maka pemberian akta kepemilikan berdasarkan akta yang diterbitkan di daerah untuk sementara dilarang.

Selain itu, orang-orang Yahudi yang dideportasi dari negara-negara seperti Rusia dan Rumania menetap secara ilegal di sekitar Jaffa dan Haifa di Palestina; Dalam penyelidikan yang dilakukan pada tahun 1893, terungkap siapa yang membantu mereka dan bagaimana caranya.

 

12 [Keduabelas]

Orang-orang Yahudi yang diusir dari Rusia dan negara-negara Eropa lainnya terus menetap di tanah Palestina dengan dukungan Baron Rothschild.

Sebagaimana diberitakan dalam dokumen tahun 1894 ini, upaya dilakukan untuk mencegah migrasi sistematis ini, dengan pemikiran bahwa konsentrasi orang Yahudi di wilayah ini dapat menimbulkan masalah seperti masalah Armenia bagi negara di masa depan .

 

13 [Ketigabelas]

Keputusan-keputusan yang diambil pada Kongres Zionis Kedua yang diadakan di Wina pada tahun 1898 diterbitkan di surat kabar Correspondance yang diterbitkan di Wina. Keputusan-keputusan ini diterjemahkan ke dalam bahasa Turki dan rencana mengenai Zionisme diumumkan.

Dalam kongres tersebut dinyatakan bahwa Theodor Herzl berusaha mengumpulkan orang-orang Yahudi dan kembali ke tanah Palestina, berdasarkan negosiasi “Anda memberi dan saya akan memberi.”

Di sisi lain, tawaran keuangan Herzl kepada Ottoman juga dimasukkan dalam dokumen lain. Dilaporkan bahwa masalah keuangan Utsmaniyah akan terselesaikan dengan syarat tanah diberikan kepada orang Yahudi di Palestina. Herzl menyampaikan usulan ini kepada Wakil Menteri Luar Negeri Artin Pasha.

[]

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

10 − seven =

Back to top button