Kilas Dunia

Israel Bantu Jadikan Kashmir sebagai Palestinanya India?

Situs web Inggris Middle East Eye menerbitkan sebuah laporan yang menyoroti peningkatan kerjasama antara India dan Israel di wilayah Kashmir, dengan tujuan memperdalam kehadiran India di wilayah yang disengketakan dan mempercepat proyek kolonialisme pemukimnya, untuk membantu India mengubah Kashmir menjadi Palestina yang sebenarnya (Palestinanya India).

Saat ini, Israel sedang menyurvei tanah dengan kedok pertanian tepat guna di perbatasan dengan Pakistan. Situs tersebut mengatakan, dalam laporannya, yang diterjemahkan oleh Arabi 21, keputusan India untuk mengundang pejabat Israel ke wilayah Kashmir yang disengketakan menimbulkan kekhawatiran di kalangan penduduk dan pakar setempat.

Dalam hal ini, New Delhi dituduh mencoba menggantikan budaya asli dan geografi wilayah tersebut. Pemerintah Israel telah mengumumkan bahwa Centre of Excellence (CoE) yang memfasilitasi transfer teknologi Israel kepada petani akan dibangun di Kashmir India, dan akan berfungsi sebagai titik pertemuan bagi Pemerintah, akademisi dan petani untuk berkolaborasi dan belajar satu sama lain.

Situs tersebut melaporkan bahwa seorang diplomat senior India di New York mengatakan kepada sekelompok orang India dan Kashmir India, beberapa bulan lalu, bahwa India harus mengikuti model permukiman Israel di Kashmir.

Situs tersebut menambahkan bahwa solidaritas dengan orang Palestina semakin dalam di antara orang-orang Kashmir. Penduduk Kashmir meneriakkan slogan “Bebaskan Gaza” dan “Hidup Palestina”.

Disebutkan bahwa hubungan antara India dan Israel telah sangat diperkuat dalam beberapa tahun terakhir, khususnya sejak Perdana Menteri Narendra Modi menjabat, yang ditandai dengan nilai perdagangan senjata antara kedua negara mencapai lebih dari satu miliar dolar setiap tahun. Bahkan New Delhi adalah pembeli senjata Israel terbesar dan salah satu mitra produsennya.

Situs tersebut mengatakan bahwa pencabutan Pasal 370 dan Pasal 35A, yang menetapkan status khusus Kashmir dalam konstitusi India, juga berarti bahwa orang India kini dapat membeli tanah di Kashmir dan menjadi penduduk tetap di negara bagian tersebut.

Selama beberapa dekade, warga Kashmir telah menuntut hak untuk menentukan nasib sendiri seperti yang dijanjikan oleh Resolusi 47 Dewan Keamanan PBB tahun 1948. Kashmir diklaim sepenuhnya oleh India dan Pakistan. Perbatasan de-facto memisahkan Kashmir yang dikuasai India dari bagian yang dikendalikan oleh Pakistan.

Sejak pemberontakan dimulai pada tahun 1988 M, lebih dari 70.000 orang telah terbunuh, ribuan orang lainnya hilang. Diperkirakan ada sekitar 700.000 tentara India di lembah tersebut, yang menjadikan Kashmir salah satu daerah yang paling termiliterisasi di dunia.

Situs web Middle East Eye menyatakan bahwa menurut Pemerintah “Israel”, ada 29 Centre of Excellence (CoE) di 12 negara bagian di seluruh India. Pada tahun 2020, duta besar Israel mengatakan bahwa 150.000 petani India telah menerima pelatihan dari pusat-pusat ini hanya dalam satu tahun.

“Jadi, di mana pun Anda menemukan ada permusuhan terhadap kaum Muslim di dunia, maka Anda akan menemukan bahwa Israel memiliki andil di dalamnya. Sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu. Merekalah yang dilaknat disebabkan apa yang mereka lakukan. Insyâ Allah, dalam waktu dekat, Allah akan hancurkan mereka dengan tegaknya Negara Khilafah Islam,” tulis Al-Waie (Arab), Edisi 437, Tahun ke-37, Jumadil Akhir 1444 H./Januari 2023 M. [Joy dan Tim]

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

10 − 4 =

Back to top button