Afkar

Haji Mabrur Dalam Dimensi Individu, Sosial dan Politik

Allah SWT telah menetapkan ibadah haji sebagai fardhu ‘ain bagi kaum Muslim yang memenuhi syarat dan mampu (QS Ali ‘Imran [3]: 97). Nabi saw. juga bersabda, “Wahai manusia, Allah SWT telah mewajibkan haji kepada kalian. Karena itu berhajilah kalian.” (HR Muslim).

Setiap orang yang berhaji tentu berharap ibadah hajinya mabrur. Dari sisi bahasa, mabruur adalah isim maf’uul dari akar kata al-birr. Al-Birr artinya kebaikan atau kebajikan. Dengan demikian haji mabrur (al-hajj al-mabruur) artinya haji yang diberikan kebaikan dan kebajikan. Jadi haji mabrur menurut bahasa adalah haji yang baik atau yang diterima oleh Allah SWT.

Adapun secara istilah syar’i, haji mabrur adalah haji yang dilaksanakan sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasul-Nya. Hal itu dengan memperhatikan berbagai syarat, rukun, wajib dan adabnya, serta menghindari hal-hal yang dilarang dengan penuh konsentrasi dan penghayatan semata-mata atas dorongan iman dan mengharap ridha Allah SWT. Dengan ungkapan lain, haji mabrur adalah haji yang mendorong pelakunya menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Balasan bagi haji mabrur adalah surga sebagaimana sabda Rasulullah saw. berikut:

اَلْحَجَّةُ الْمَبْرُوْرَةُ لَيْسَ لَه جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةُ

Tidak ada balasan bagi haji mabrur kecuali surga (HR an-Nasa’i).

 

Secara lebih rinci, haji mabrur dapat digambarkan sebagai berikut:

Pertama, haji mabrur adalah haji yang tidak tercampuri kemaksiatan, karena kata “al-mabruur” dapat dimaknai dengan ketaatan. Dengan kata lain, haji mabrur adalah haji yang dijalankan dengan penuh ketaatan sehingga tidak tercampur dengan dosa. Ini adalah pendapat Imam an-Nawawi sebagaimana dikutip oleh Imam as-Suyuthi: “Imam an-Nawawi berkata terkait makna hadis ‘Tidak ada balasan bagi haji mabrur kecuali surga’  adalah bahwa ganjaran bagi orang dengan haji mabrur tidak hanya sebatas penghapusan sebagian dosa. Mabrur itu yang mengharuskan ia masuk surga. Imam an-Nawawi berkata, ‘Yang paling shahih dan masyhur adalah bahwa haji mabrur yang bersih dari dosa itu diambil dari al-birr (kebaikan) yaitu ketaatan.”1

Kedua, bahwa haji mabrur adalah haji yang maqbuul (diterima) dan dibalas dengan al-birr (kebaikan), yaitu pahala. Bukti bahwa haji seseorang itu maqbuul atau mabruur adalah ia kembali menjadi lebih baik dari sebelumnya dan tidak mengulangi perbuatan maksiat. Argumentasi tersebut dapat dilacak dari penukilan sebagai berikut:

وَقِيل: هُوَ الْمَقْبُولُ الْمُقَابَلُ بِالْبِرِّ وَهُوَ الثَّوَابُ، وَمِنْ عَلاَمَةِ الْقَبُولِ أَنْ يَرْجِعَ خَيْرًا مِمَّا كَانَ وَلا يُعَاوِد الْمَعَاصِي

Ada pendapat yang mengatakan, “Haji mabrur adalah haji yang diterima yang dibalas dengan kebaikan, yaitu pahala. Adapun pertanda ibadah haji seseorang diterima adalah ia kembali menjadi lebih baik dari sebelumnya dan tidak mengulangi melakukan kemaksiatan.”2

 

Ketiga, haji mabrur adalah haji yang tidak ada unsur riya di dalamnya dan tidak diiringi kemaksiatan. Pendapat ini pada dasarnya sudah tercakup dalam pendapat sebelumnya. Imam as-Suyuthi menjelaskan: “Ada ulama yang mengatakan haji mabrur adalah haji yang tidak ada unsur riya di dalamnya. Ada lagi ulama yang mengatakan bahwa haji mabrur adalah yang tidak diiringi dengan kemaksiatan. Kedua pandangan ini masuk ke dalam kategori pandangan sebelumnya.”3

Intinya haji mabrur adalah haji yang dijalankan dengan berbagai ketentuannya. Demikian sebagaimana disimpulkan oleh Imam al-Qurthubi: “Berbagai pendapat tentang penjelasan haji mabrur yang telah dikemukakan itu saling berdekatan. Kesimpulannya haji mabrur adalah haji yang dipenuhi oleh seluruh ketentuanya dan dijalankan dengan sesempurna mungkin oleh pelakunya (mukallaf) sebagaimana yang dituntut darinya.”4

 

Ciri-ciri Haji Mabrur

Predikat mabrur memang hak prerogatif Allah SWT kepada hamba yang Dia kehendaki. Namun, seseorang yang dapat meraih haji mabrur tentu memiliki ciri-ciri tersendiri. Rasulullah saw. pernah memberikan ciri-ciri haji mabrur.  Diriwayatkan:

قالوا: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا الْحَجُّ الْمَبْرُوْرُ؟ قال: إِطْعَامُ الطَّعَامِ، وَإِفْشَاءُ السَّلاَمِ

Para Sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, apa itu haji mabrur?” Beliau menjawab, “Memberikan makanan dan menebarkan kedamaian.” (HR Ahmad).

 

Ciri haji mabrur dapat dikembangkan lagi mencakup berbagi bentuk ketaatan dan akhlak yang mulia sebagai berikut: 1) Semakin taat kepada Allah SWT dan Rasul-Nya, yang artinya menjalankan hukum dan ketentuanNya sebagaimana termaktub dalam al-Qur’an dan as-Sunnah; 2) Bertambah baik akhlaknya; 3) Semakin mencintai ilmu dan majelis ilmu; 4) Semakin baik dalam menjaga amanah; 5) Semakin dermawan dan menolong sesama; 6) Menyambung kembali silaturahmi; dan 7) Semakin semangat dalam berdakwah.

 

Haji Wada dan Semangat Persatuan

Khutbah Haji Wada’ Rasulullah adalah momen penting dalam memberikan arahan kepada umat Islam. Aspek politik pada khutbah tersebut sangat dominan karena menyangkut kepentingan bersama umat Islam dan terkait urusan umat Islam di dalam dan luar negeri.

Di antara khutbah Rasulullah saw. adalah pesan kesatuan berdasarkan mabda Islam dan ukhuwah islamiyah. Rasulullah bersabda:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَلاَ إِنَّ رَبَّكُمْ وَاحِدٌ وَإِنَّ أباكُمْ وَاحِدٌ أَلا لاَ فَضْلَ لِعَرَبِىٍّ عَلَى أَعْجَمِىٍّ وَلا لِعَجَمِىٍّ عَلَى عَرَبِىٍّ وَلاَ لِأَحْمَرَ عَلَى أَسْوَدَ وَلاَ أَسْوَدَ علَى أَحْمَرَ إِلاَّ بِالتَّقْوَى

Wahai manusia, ingatlah, Tuhan kalian satu. Bapak kalian juga satu. Ingatlah, tidak ada keutamaan bagi orang Arab atas non-Arab, dan bagi orang non-Arab atas orang Arab, tidak bagi orang berkulit putih atas kulit hitam, dan bagi orang berkulit hitam atas kulit putih, kecuali ketakwaannya (HR Ahmad).

 

Hadis tersebut dengan tegas menetapkan bahwa rasisme hukumnya haram. Melakukan rasisme adalah hal yang tidak sesuai dengan fitrah manusia; merendahkan, meremehkan hingga menghina orang lain karena beda suku dan warna kulit.

Membangun ikatan umat atas dasar ras dan suku juga tidak boleh. Hal itu pun merupakan ikatan yang rapuh. Akumulasi dari ikatan sukuisme adalah nasionalisme. Ikatan sukuisme dan nasionalisme adalah ikatan yang emosional, bukan ikatan yang didasarkan pada sebuah akidah rasional yang memancarkan sistem. Islam menetapkan bahwa ikatan yang kokoh adalah ikatan mabda Islam, yaitu dilandasi akidah Islam yang melahirkan sistem kehidupan.

 

Haji dan Perubahan Sosial dan Politik

Ibadah haji menyimpan potensi besar dalam perubahan sosial dan politik, yaitu persatuan dan ketaatan. Keduanya adalah modal kebangkitan dan perubahan sosial dan politik ke arah Islam.

Pertama: Ibadah haji adalah simbol persatuan hakiki. Ibadah haji adalah simbol tauhid. Di dalamnya ada penegasan Allah SWT dan penafian sekutu bagi Dia. Selama ibadah haji, para jamaah senantiasa mengumandang-kan kalimat talbiyah yang berisi seruan tauhid. Kalimat talbiyah juga berisi pengakuan bahwa seluruh kekuasaan hanya milik-Nya semata. Tidak ada pemilik yang hakiki selain Allah SWT.5

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لاَ شَرِيكَ لَكَ لَبَّيْكَ، إِنَّ الْحَمد وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَ شَرِيكَ لَكَ

Aku menjawab panggilan-Mu, ya Allah. Tidak ada sekutu bagi-Mu. Sungguh segala pujian, kenikmatan dan kekuasaan adalah milik-Mu. Tidak ada sekutu bagi-Mu.

 

Ibadah haji adalah tempat sekaligus momen meleburnya jutaan Muslim dari segenap penjuru dunia. Tak pandang suku bangsa, bahasa, warna kulit dan strata. Mereka berkumpul di Padang Arafah, di Mina, lalu melaksanakan thawaf dan sa’i, dsb secara bersama-sama. Inilah sebagian kegemilangan ajaran Islam yang mampu mengikat manusia dalam satu ikatan, yakni akidah Islam.

Kedua: Ibadah haji adalah ibadah yang menunjukkan ketaatan dan pengorbanan. Hanya mereka yang kuat tekadnya yang mau berkorban untuk berhaji. Sebaliknya, mereka yang lemah keyakinan tak akan pernah mau melakukan ibadah haji sekalipun punya kelapangan rezeki dan sehat raganya. Dalam hadis qudsi, Allah SWT mengancam siapa saja yang mampu, tetapi menunda-nunda berhaji dengan ancaman yang keras, sebagai berikut:

إِنَّ عَبْدًا أَصْحَحْتُ جِسْمَه وَأَوْسَعْتُ عَلَيْهِ فِى الْمَعِيشَةِ تَأْتِى عَلَيْهِ خَمْسَةُ أَعْوَامٍ لَم يَفِدْ إِلَىَّ لَمَحْرُومٌ

Sungguh seorang hamba yang telah Aku sehatkan badannya, Aku lapangkan penghidupannya, lalu berlalu masa lima tahun, sementara dia tidak mendatangi-Ku (ibadah haji), dia orang yang benar-benar terhalang (HR al-Baihaqi).

 

Peran Sosial Politik Para Haji

Haji merupakan salah satu nilai historis yang mempunyai peranan penting dalam perubahan sosial, ekonomi, politik, maupun aspek pendidikan di Nusantara khususnya masa pergerakan nasional dalam kurun waktu 1900-1942.6

Fakta sejarah menunjukkan bahwa haji telah mempengaruhi sikap pemerintah Hindia Belanda dalam penerapan politik kolonialisasinya. Belanda memandang masalah tersebut sebagai ibadah yang sangat berbahaya bagi kelangsungan pemerintahan Belanda di Hindia Belanda. Haji menjadi ibadah yang ditakuti sehingga harus dilarang dan dihalangi. Melalui konsulnya di Jeddah, Pemerintah Belanda berupaya selalu mengawasi kegiatan mereka yang pergi ke tanah suci yang berasal dari Hindia Belanda.7

Ibadah haji ini memberikan dampak yang sangat penting bagi jamaah haji Indonesia karena selain belajar ilmu agama dari Timur Tengah, juga menambah ilmu tentang perpolitikan untuk mengusir penjajah dari tanah airnya. Para jamaah haji ini pada awalnya, yaitu abad ke-17 dan abad ke-18, belum berperan dalam perlawanan terhadap penjajah, kecuali Syaikh Yusuf Makassar, yang sepulang dari Haramain ikut berperang di pihak Sultan Ageng melawan Sultan Haji yang dibantu Belanda.8

Pengaruh para haji pada awal abad ke-20 telah melahirkan sikap dan pemikiran politik yang lambat laun menjadi organisasi politik. Umat Islam ketika selesai melakukan ibadah haji, lalu belajar di Kairo. Mereka membawa berbagai pemikiran politik yang mereka dapatkan dari belajar di Mesir ke Tanah Air. Para haji melakukan perlawanan terhadap Pemerintah Belanda dengan spirit Islam.

Awal mula kemunculan organisasi politik Islam yang kemudian bertransformasi menjadi sebuah partai politik Islam memang tidak bisa dilepaskan dari peran haji yang pada waktu itu membentuk berbagai organisasi yang bergerak di bidang ekonomi dan pendidikan. Sarekat Islam (SI) kemudian berubah menjadi PSII, pada awalnya berkembang dari sebuah organisasi yang bernama SDI (Sarekat Dagang Islam). Sebagian haji juga bergerak dalam organisasi pendidikan, seperti organisasi Sumatra Thawalib yang kemudian bertransformasi menjadi Permi (Persatuan Muslim Indonesia). Permi merupakan pelopor perjuangan politik yang mengedepankan pemikiran intelektual yang bergerak melalui pendidikan.

Contoh lainnya adalah para ulama di Aceh yang telah lama tinggal di Makkah dan pulang ke Aceh turut berkontribusi dalam Perang Sabil (1873-1912). Para haji yang terlibat dalam perang ini menyatakan perlawanan dalam upayanya menentang agresi Belanda ke Serambi Makkah. Selain itu, karena agresi ini dilakukan oleh Belanda yang kafir dan pantas dijawab dengan perang di bawah panji Islam.

 

Penutup

Demikianlah seharusnya kemabruran dalam haji mampu memberikan dampak pada individu sehingga menjadi lebih taat, juga berdampak secara sosial politik dalam perubahan sosial dan politik untuk kebaikan negeri ini.

Saat ini berbagai kerusakan terjadi dalam berbagai sektor kehidupan akibat kerusakan sistem kapitalisme dan dan keserakahan para oligarki yang menguasai sektor strategis di negeri ini. Sebagaimana dulu, dengan semangat ketaatan, semestinya para haji mampu memobilisasi kekuatan untuk menentang kolonialisme modern hari ini yang berwujud dalam penjajahan politik dan ekonomi. Dengan menyerap pesan khutbah Haji Wada Rasulullah, para haji sudah selayaknya berkontribusi dalam usaha transformasi kepemimpinan Indonesia menuju penerapan syariat Islam secara kaaffah. [Yuana Ryan Tresna]

 

Catatan kaki:

1        Lihat Jalaluddin as-Suyuthi, Syarh al-Suyuthi li Sunan an-Nasa’i, juz 5, hlm. 112

2        Lihat Jalaluddin as-Suyuthi, hlm. 112.

3        Lihat Jalaluddin as-Suyuthi, hlm. 112.

4        Lihat Jalaluddin as-Suyuthi, hlm. 112.

5        Lihat Ibnu al-Qayyim, Mukhtashar Tahzib Sunan, juz 2, hlm. 335-339.

6        Lihat Eka Yudha Wibowo, Pengaruh haji terhadap Politik Islam di Indonesia, Thaqafiyya Vol. 16, No. 1, Juni 2015, hlm. 34

7        Lihat Eka Yudha Wibowo, Pengaruh haji terhadap Politik Islam di Indonesia, hlm. 50.

8        Lihat M.S. Putuhena, Historiografi Haji Indonesia, (Yogyakarta: LkiS, 2007), hlm. 262

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ten − 1 =

Back to top button